http://4.bp.blogspot.com/_6KEX-9v9rO8/SbrE1w3obtI/AAAAAAAABnE/V3c4vIdoyfk/s400/Najib-Muhyidin%2520440.jpg
Setelah Umno-BN membuat keputusan mahu bertanding dalam PRK N41 Manek Urai baru-baru ini, Timbalan Menteri Pelajaran yang baru Datuk Dr Mohd Fuad Zarkashi belum apa-apa telah mengumpul para guru di kawasan bergolak itu dan meminta para guru di sana menyokong dan memilih calon UBN bila mengundi nanti.

Kemudian, tindakan menyampaikan bantuan kepada pelajar di Manik Urai (sahaja) pada musim Piliharaya Kecil adalah tidak kena, apatah lagi pemberian itu diumumkan Timbalan Pedana Menteri merangkap Timb Presiden Umno dan Menteri Pelajaran, Tan Sri Muhyiddin Yassin atas alasan sebagai 'tanda ingatan' kementerian berkenaan. Pemberian pertama dibuat oleh Pengerusi Badan Perhubungan Umno Kelantan Datuk Mustapa Mohamed di SK Manek Urai Baru dan bakinya akan diberi sepanjang tempoh berkempen.

Mari kita persoalkan 'tanda ingatan' itu. Mengapa baru sekarang Umno beri 'tanda ingatan' itu???. Bagaimana pula dengan hak pelajar bumiputra dan orang asli di pedalaman negeri Pahang, Perak, Sabah, Sarawak dan pelajar lain yang masih susah di seluruh negara.

Di Manik Urai, semua 6,142 pelajar diberikan bantuan 'khas pilihanraya' tanpa mengira mereka itu anak orang kaya atau tidak, sedangkan pelajar yang benar-benar susah ditempat lain tidak 'diingati' langsung. Begitu mengelat dan kotor permainan politik para pemimpin Umno-BN itu!

Itu semua adalah 'rasuah' yang memang menjadi amalan terkenalnya Umn0-BN. Politik dan teknik cara ini juga menjadi 'air minum'/ pakaian yang membantu perjuangan mereka. Yang herannya para pemimpin macam Muhyiddin, Datuk Pa dan kekuncu mereka masih tetap tersengih menghulurkan 'rasuah' itu. Cacat sungguh hati budi mereka. Mereka tidak memperduli apa kata orang lain. Mereka tetap buta, tuli dan bisu; malah mereka tidak berakal!

fatwa pakTun Mahathir:

"Jangan terima rasuah, itu adalah satu perkara besar, anda makan duit haram macam makan babi, bagi saya orang yang makan duit rasuah, dia beli apa pun ia jadi haram, kalau dia beli makan, dia macam makan babi" - Tun Dr Mahathir Mohamad dalam mStar Online 27/6/09



0 Responses so far.

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Memberi Komen Anda